Suka Duka Pernikahan Tradisional, Pengetahuan Penting Buatmu yang Udah Kebelet Kawin

03.25.00

Mamam dulu, bos! (Credit: rumahnikah.com)

Tinggal di Indonesia itu rasanya kurang afdol kalo nggak ngadain hajatan (baca: nikahan) yang dibalut dengan nuansa tradisional. Selain melestarikan budaya, pernikahan adat selalu memorable karena suka dukanya. Apa aja sih?

1. Bikin Orang Pangling

Mpok Eli cantik, ya? (Credit: showbiz.liputan6.com)
Kalo orang luar kan mayoritas sekadar pake dress putih dan tuxedo, ya. Lain cerita kalo di Indonesia karena printilannya buanyaaaaakkkk sekali biar memancarkan aura si pengantin. Kalo memakai baju pengantin tradisional, biasanya orang suka pangling karena kesempatannya cuma sekali seumur hidup.

2. Banyak Ritual Seru

Sini-sini, dipukul cantik dulu! (Credit: rumahnikah.com)
Menjelang pernikahan, hampir tiap suku punya ritual tertentu yang nggak ada di adat lain. Adat Sunda, misalnya, H-1 kedua calon mempelai menjalani prosesi ngeuyeuk sereuh, yang bermakna ngasih bekal kehidupan berumah tangga, termasuk urusan ranjang! Aw!

3. Aura Pengantin Makin Terpancar

Cantik ya? (Credit: weddingku.com)
Percaya nggak percaya, somehow pernikahan tradisional memancarkan aura pengantin, apalagi kalo yang ngerias rapi jali dan cocok sama karakter si pengantin. Nggak cuma pengantin perempuannya, siap-siap terpana deh lantaran pengantin prianya keliatan lebih gagah dalam balutan baju pengantin tradisional.

4. Mitos di Balik Ritual

Mandi dulu biar nggak bau asem #halah (Credit: semarangwedding.com)
Pernah denger nggak, kalo kecipratan air bekas siraman atau berhasil ngambil roncean melati dari keris pengantin pria diyakini kamu bakal ketularan cepet kawin? Yang begini cuma bisa kamu alami kalo ada temen atau saudara yang menikah dengan adat! Oh ya, buat calon pengantin Jawa, ada ritual puasa mutih yang nggak hanya membersihkan racun dari tubuh, tapi dipercaya juga membersihkan jiwa.

5. Siap-siap Pusing

Pake konde berjam-jam itu pusing loh, jangan salah! (Credit: weddingku.com)
Hiasan kepala dan hair do pengantin tradisional Indonesia tuh, ajaib! Makanya siap-siap kliyengan sehabis pakai konde atau hiasan kepala yang berat semisal sunting, siger dan bulang (headdress pengantin Tapanuli Selatan). Belum lagi kalo model headdressnya kudu ditusuk-tusuk ke kepala, jadi berasa akupunktur gitu.

6. Rentetan Acara Adat Nan Panjang

Sini neng, abang payungin biar gak kepanasan (Credit: indonesianculture.net)

Namanya juga mau bikin hajatan gede-gedean, pengantin mau nggak mau harus menjalani berbagai ritual sebelum menikah. Pastinya bakal makan banyak budget karena harus sewa banyak vendor (apalagi kalo yang diusung lebih dari satu adat) dan menguras tenaga. 

7. Gampang-gampang Susah!

Menyatukan adat itu yang paling susah (Credit: weddingku.com)
Kalo kedua keluarga pengantin punya latar belakang suku berbeda dan kekeuh maunya pake acara adat, nyatuinnya gamgamsus biar nggak mencoreng kesakralan adat tersebut. Apalagi kalo ada tetua yang tiba-tiba ikut campur dan ngelarang ini-itu biar nggak pamali. Rempitawati deh! Makanya rundingin baik-baik deh tuh biar gak bentrok.

Gimana? Masih mau kan, menikah dengan konsep tradisional? Hehehe. (RDP)

You Might Also Like

0 komentar

Like Fanpage Kebelet Kawin

Follow Instagram @Kebelet.Kawin

About Us

Kebelet Kawin adalah website renyah yang menyediakan tulisan-tulisan untuk kawula muda yang sudah sabar ditanya, "Kapan Nikah?"

Subscribe